25 Rute Internasional Sudah Terkoneksi ke Bandara Ngurah Rai

25 Rute Internasional Sudah Terkoneksi ke Bandara Ngurah Rai
Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai (Ist)

DENPASAR, diaribali.ccom – Rute internasional ke Bali semakin bertambah seiring dengan dibukanya kembali pembatasan di banyak negara pasca meredanya pandemi Covid-19. General Manager Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Handy Heryudhitiawan menjelaskan saat ini rute internasional ke Bali sudah mencapai 25 rute.


Handy mengatakan, rute internasional tersebut berasal dari berbagai negara seperti Australia, China, Malaysia, Singapura, Korea dan banyak negara lainnya. Rute terbaru yang dibuka penerbangan dari kota Xiamen, China. “Penerbangan dari Xiamen setiap hari masuk ke Bali dengan mulai 3 Maret 2022 dengan satu kali penerbangan dalam sehari,” sebutnya, Kamis (9/3).


Ia menambahkan, jumlah rute internasional ini masih berpotensi bertambah, terutama rute dari China daratan yang belum dibuka semuanya. “Jika semakin banyak dibuka dari China selain Xiamen, maka potensi penumpang di bandara akan semakin besar. Saat ini 25 rute internasional tersebut dilayani oleh 29 maskapai,” jelas Handy.


Pada Februari 2023 pergerakan penumpang dari terminal internasional di Bandara Ngurah Rai mencapai 358.534 penumpang. Penumpang paling banyak masih dari Australia dengan 78.128 orang, kemudian dari India 28.367 orang, dan dari Rusia 17.874 orang.


Sedangkan pergerakan penumpang domestik tercatat 639.744 penumpang baik datang maupun berangkat di Bandara Ngurah Rai. Penerbangan domestik masih didominasi oleh rute Jakarta dengan 161.366 penumpang, Surabaya dengan 41.907 penumpang, dan Makassar dengan 16.844 penumpang.


Handy menyampaikan bahwa pada 2023, Bandara Ngurah Rai menargetkan 20 juta penumpang. “Dengan pergerakan penumpang yang terus tumbuh sepanjang 2023, kami optimis bisa melayani 20 juta penumpang, kami terus berkoordinasi untuk reaktivasi rute-rute yang sebelum pandemi pernah dibuka,” tutupnya. Zor